Arsitek Solo

Arsitek Solo PROPERTY

Solo Property telah bergerak di bidang jasa Arsitek selama lebih dari 4 tahun, Didukung oleh tenaga arsitek professional berpengalaman dan peralatan komputer terkini, kami menghadirikan desain bangunan modern, inovatif, berkualitas tinggi dengan detail terbaik. Dari gaya kontemporer, klasik, tradisional, sampai modern minimalis yang akan memuaskan semua kebutuhan pelanggan, dengan tampilan desain 3D realis akan lebih memudahkan anda dalam melihat hasil desain rancangan; Rumah, Villa, Kantor, -Pabrik, -Rumah Toko, Apartement, Hotel , Perumahan, dan lainnya. Solo Property Bangun Sejahtera memberikan solusi terbaik bagi anda dalam Rancangan dan Konstruksi Bangunan dengan pelayanan Berkualitas Dan Profesional.

Apa itu Arsitek?

Arsitek adalah orang yang merencanakan, mendesain, dan mengulas konstruksi bangunan . Untuk mempraktekkan arsitektur berarti memberikan layanan sehubungan dengan desain bangunan dan ruang dalam situs di sekitar bangunan yang memiliki hunian manusia atau digunakan sebagai tujuan utama mereka. Secara etimologis, arsitek berasal dari Latin architectus , yang berasal dari bahasa Yunani ( arkhi- , chief + tekton , builder), yaitu chief builder.

Definisi Arsitek

Jadi Arsitek merupakan seseorang atau entitas terdaftar, berlisensi atau berwenang untuk menggunakan judul “arsitek” dan untuk mempraktikkan arsitektur di provinsi atau wilayah. Definisi paling dasar dari seorang arsitek adalah seorang profesional yang memenuhi syarat untuk merancang dan memberikan saran – baik estetika dan teknis – pada objek yang dibangun di lanskap publik dan pribadi kita. Namun definisi ini nyaris tidak menggores permukaan peran arsitek. Arsitek berfungsi sebagai penasihat tepercaya, peran mereka holistik, memadukan beragam persyaratan dan disiplin dalam proses kreatif, sambil melayani kepentingan publik dan menangani masalah kesehatan dan keselamatan.

Mungkin, akan lebih baik untuk menggambarkan arsitek sebagai konduktor yang mengatur dan memimpin dalam merekonsiliasi semua tujuan untuk bangunan atau struktur lainnya. Arsitek melakukan ini dengan memberikan solusi melalui penggunaan:

imajinasi artistik dan visi kreatif untuk merancang ruang tempat ide-ide dan teknik mereka — direpresentasikan melalui bentuk, cahaya, tekstur, bahan, dan warna — bergabung untuk memenuhi kebutuhan estetika, spiritual, dan budaya kita;
pengetahuan praktis dan teknis untuk menciptakan ruang yang aman, efisien, berkelanjutan, dan memenuhi kebutuhan ekonomi; dan
keterampilan interpersonal, pemahaman psikologis, dan praktik etis untuk menciptakan ruang yang memenuhi kebutuhan klien, pengguna, dan komunitas yang kompleks dan terkadang saling bertentangan.

Secara profesional, keputusan seorang arsitek memengaruhi keselamatan publik, dan dengan demikian seorang arsitek harus menjalani pelatihan khusus yang terdiri dari pendidikan lanjutan dan praktikum (atau magang ) untuk pengalaman praktis untuk mendapatkan izin praktik arsitektur . Persyaratan praktis, teknis, dan akademik untuk menjadi seorang arsitek berbeda-beda berdasarkan yurisdiksi.

Sejarah Arsitektur

Sepanjang sejarah kuno dan abad pertengahan, sebagian besar desain dan konstruksi arsitektur dilakukan oleh pengrajin – seperti tukang batu dan tukang kayu , naik ke peran master builder. Sampai zaman modern, tidak ada perbedaan yang jelas antara arsitek dan insinyur . Di Eropa, gelar arsitek dan insinyur terutama variasi geografis yang merujuk pada orang yang sama, sering digunakan secara bergantian.
Filippo Brunelleschi dihormati sebagai salah satu arsitek paling inventif dan berbakat dalam sejarah.

Disarankan bahwa berbagai perkembangan dalam teknologi dan matematika memungkinkan pengembangan arsitek ‘pria’ profesional, terpisah dari pengrajin tangan. Kertas tidak digunakan di Eropa untuk menggambar sampai abad ke-15 tetapi menjadi semakin tersedia setelah 1500. Pensil lebih sering digunakan untuk menggambar pada 1600. Ketersediaan keduanya memungkinkan gambar pra-konstruksi dibuat oleh para profesional.  Bersamaan, pengenalan perspektif linier dan inovasi seperti penggunaan proyeksi yang berbeda untuk menggambarkan bangunan tiga dimensi dalam dua dimensi, bersama dengan peningkatan pemahaman tentang akurasi dimensi, membantu desainer bangunan mengomunikasikan ide-ide mereka.  Namun, perkembangannya bertahap. Sampai abad ke-18, bangunan terus dirancang dan ditetapkan oleh pengrajin dengan pengecualian proyek berstatus tinggi

Arsitektur

Di sebagian besar negara maju, hanya mereka yang memenuhi syarat dengan lisensi, sertifikasi, atau pendaftaran yang sesuai dengan badan yang relevan (seringkali pemerintah) yang dapat secara legal mempraktikkan arsitektur. Lisensi semacam itu biasanya membutuhkan gelar sarjana, ujian yang berhasil diselesaikan, serta periode pelatihan. Representasi diri sebagai arsitek melalui penggunaan istilah dan judul dibatasi untuk individu berlisensi oleh hukum, meskipun secara umum, turunan seperti perancang arsitektur sering tidak dilindungi secara hukum.

Berlatih arsitektur menyiratkan kemampuan untuk berlatih secara independen dari pengawasan. Sebaliknya, istilah profesional desain bangunan (atau profesional desain) adalah istilah yang jauh lebih luas yang mencakup para profesional yang berpraktik secara independen di bawah profesi alternatif, seperti para profesional teknik , atau mereka yang membantu dalam praktik arsitektur di bawah pengawasan berlisensi. arsitek seperti arsitek magang . Di banyak tempat, individu independen dan tidak berlisensi dapat melakukan layanan desain di luar batasan profesional, rumah desain seperti itu, dan struktur lain yang lebih kecil.

Profesi Arsitektur

Dalam profesi arsitektur, pengetahuan teknis dan lingkungan, desain dan manajemen konstruksi, dan pemahaman tentang bisnis sama pentingnya dengan desain. Namun, desain adalah kekuatan pendorong di seluruh proyek dan seterusnya. Seorang arsitek menerima komisi dari klien. Komisi tersebut mungkin melibatkan persiapan laporan kelayakan, audit gedung, desain bangunan atau beberapa bangunan, struktur, dan ruang di antaranya. Arsitek berpartisipasi dalam mengembangkan persyaratan yang diinginkan klien di gedung. Sepanjang proyek (perencanaan untuk hunian), arsitek mengoordinasikan tim desain. Insinyur struktural , mekanik , dan elektrik dan spesialis lainnya, dipekerjakan oleh klien atau arsitek, yang harus memastikan bahwa pekerjaan dikoordinasikan untuk membangun desain.

Arsitek Desain

Arsitek, yang pernah disewa oleh klien, bertanggung jawab untuk menciptakan konsep desain yang keduanya memenuhi persyaratan klien itu dan menyediakan fasilitas yang sesuai dengan penggunaan yang diperlukan. Arsitek harus bertemu dengan, dan mempertanyakan, klien untuk memastikan semua persyaratan (dan nuansa) dari proyek yang direncanakan.

Seringkali brief lengkap tidak sepenuhnya jelas pada awalnya: melibatkan tingkat risiko dalam melakukan desain. Arsitek dapat membuat proposal awal kepada klien, yang dapat mengerjakan ulang persyaratan brief. “Program” (atau brief) sangat penting untuk menghasilkan proyek yang memenuhi semua kebutuhan pemilik. Ini kemudian merupakan panduan bagi arsitek dalam menciptakan konsep desain.

Proposal desain umumnya diharapkan bersifat imajinatif dan pragmatis. Bergantung pada tempat, waktu, keuangan, budaya, dan kerajinan serta teknologi yang tersedia di mana desain berlangsung, tingkat dan sifat tepat dari harapan ini akan bervariasi.

Foresight adalah prasyarat karena mendesain bangunan adalah pekerjaan yang sangat kompleks dan menuntut.

Setiap konsep desain harus pada tahap yang sangat awal dalam generasinya memperhitungkan sejumlah besar masalah dan variabel yang meliputi kualitas ruang, [8] penggunaan akhir dan siklus hidup dari ruang yang diusulkan ini, koneksi, hubungan , dan aspek-aspek antara ruang termasuk bagaimana mereka disatukan serta dampak dari proposal pada lokalitas langsung dan lebih luas. Pemilihan bahan dan teknologi yang tepat harus dipertimbangkan, diuji dan ditinjau pada tahap awal dalam desain untuk memastikan tidak ada kemunduran (seperti biaya yang lebih tinggi dari yang diperkirakan) yang mungkin terjadi kemudian. Situs dan sekitarnya, serta budaya dan sejarah tempat itu, juga akan mempengaruhi desain. Desain juga harus menyetujui keprihatinan yang semakin meningkat dengan kelestarian lingkungan. Arsitek dapat memperkenalkan (dengan sengaja atau tidak), ke tingkat yang lebih besar atau lebih kecil, aspek matematika dan arsitektur , teori arsitektur baru atau saat ini, atau referensi ke sejarah arsitektur .

Bagian penting dari desain adalah bahwa arsitek sering berkonsultasi dengan insinyur, surveyor dan spesialis lainnya di seluruh desain, memastikan bahwa aspek-aspek seperti dukungan struktural dan elemen pendingin udara terkoordinasi dalam skema secara keseluruhan. Kontrol dan perencanaan biaya konstruksi juga merupakan bagian dari konsultasi ini. Koordinasi berbagai aspek melibatkan tingkat tinggi komunikasi khusus, termasuk teknologi komputer canggih seperti BIM ( Building Information Modeling ), CAD, dan teknologi berbasis cloud.

Setiap saat dalam desain, arsitek melaporkan kembali ke klien yang mungkin memiliki reservasi atau rekomendasi, memperkenalkan variabel lebih lanjut ke dalam desain.

Arsitek berurusan dengan yurisdiksi lokal dan federal tentang peraturan dan kode bangunan . Arsitek mungkin perlu mematuhi hukum perencanaan dan zonasi lokal, seperti kemunduran yang diperlukan, batasan ketinggian, persyaratan parkir, persyaratan transparansi (jendela), dan penggunaan lahan . Beberapa yurisdiksi yang mapan membutuhkan kepatuhan terhadap desain dan panduan pelestarian bersejarah . Risiko kesehatan dan keselamatan merupakan bagian penting dari desain saat ini, dan di banyak yurisdiksi, laporan dan catatan desain diperlukan yang mencakup pertimbangan berkelanjutan seperti bahan dan kontaminan, pengelolaan dan daur ulang limbah, kontrol lalu lintas dan keselamatan kebakaran.
Sarana desain

Sebelumnya, arsitek menggunakan gambar [6] untuk mengilustrasikan dan menghasilkan proposal desain. Sementara sketsa konseptual masih banyak digunakan oleh arsitek, [9] teknologi komputer kini telah menjadi standar industri.  Namun, desain dapat mencakup penggunaan foto, kolase, cetakan, linocuts, teknologi pemindaian 3D dan media lain dalam produksi desain. Semakin lama, perangkat lunak komputer seperti BIM membentuk cara kerja arsitek. Teknologi BIM memungkinkan terciptanya bangunan virtual yang berfungsi sebagai basis data informasi untuk berbagi desain dan informasi bangunan sepanjang siklus hidup desain, konstruksi, dan pemeliharaan gedung.
peran lingkungan

Karena bangunan saat ini dikenal sebagai penghasil karbon tinggi ke atmosfer, peningkatan kontrol dilakukan pada bangunan dan teknologi terkait untuk mengurangi emisi, meningkatkan efisiensi energi, dan memanfaatkan sumber energi terbarukan. Sumber energi terbarukan dapat dikembangkan di dalam bangunan yang diusulkan atau melalui penyedia energi terbarukan lokal atau nasional. Akibatnya, arsitek diharuskan untuk tetap mengikuti peraturan saat ini yang terus memperketat. Beberapa perkembangan baru menunjukkan penggunaan energi yang sangat rendah.  Namun, arsitek juga semakin dituntut untuk memberikan inisiatif dalam arti lingkungan yang lebih luas, seperti membuat penyediaan transportasi hemat energi, pencahayaan alami alih-alih pencahayaan buatan, ventilasi alami alih-alih AC, polusi, dan pengelolaan limbah, penggunaan bahan daur ulang dan penggunaan bahan yang dapat dengan mudah didaur ulang di masa depan.
Peran konstruksi

Ketika desain menjadi lebih maju dan terperinci, spesifikasi dan desain detail dibuat dari semua elemen dan komponen bangunan. Teknik-teknik dalam produksi bangunan terus maju yang menempatkan permintaan pada arsitek untuk memastikan bahwa ia tetap up to date dengan kemajuan ini.

Bergantung pada kebutuhan klien dan persyaratan yurisdiksi, spektrum layanan arsitek selama tahap konstruksi mungkin luas (persiapan dokumen terperinci dan tinjauan konstruksi) atau kurang terlibat (seperti memungkinkan kontraktor untuk melakukan fungsi desain-bangunan yang cukup besar ).

Arsitek biasanya menempatkan proyek untuk tender atas nama klien mereka, memberi nasihat tentang pemberian proyek kepada kontraktor umum , memfasilitasi dan kemudian mengelola kontrak perjanjian yang sering antara klien dan kontraktor. Kontrak ini mengikat secara hukum dan mencakup berbagai aspek yang sangat luas termasuk asuransi dan komitmen semua pemangku kepentingan, status dokumen desain, ketentuan untuk akses arsitek, dan prosedur untuk pengendalian pekerjaan saat mereka melanjutkan. Tergantung pada jenis kontrak yang digunakan, ketentuan untuk tender sub-kontrak lebih lanjut mungkin diperlukan. Arsitek mungkin mensyaratkan bahwa beberapa elemen dilindungi oleh garansi yang menentukan umur yang diharapkan dan aspek lain dari material, produk atau pekerjaan.

Di sebagian besar yurisdiksi, pemberitahuan sebelumnya kepada otoritas lokal yang relevan harus diberikan sebelum dimulainya di lokasi, sehingga memberikan pemberitahuan otoritas lokal untuk melakukan inspeksi independen. Arsitek kemudian akan meninjau dan memeriksa kemajuan pekerjaan dalam koordinasi dengan otoritas lokal.

Arsitek biasanya akan meninjau gambar – gambar toko kontraktor dan submittals lainnya, menyiapkan dan mengeluarkan instruksi lokasi, dan memberikan Sertifikat Pembayaran kepada kontraktor (lihat juga Rancangan-tawaran-pembangunan ) yang didasarkan pada pekerjaan yang dilakukan hingga saat ini serta bahan-bahan dan barang-barang lain yang dibeli atau disewa. Di Inggris dan negara-negara lain, surveyor kuantitas sering menjadi bagian dari tim untuk memberikan konsultasi biaya. Dengan proyek-proyek yang sangat besar dan kompleks, seorang manajer konstruksi independen kadang-kadang disewa untuk membantu dalam desain dan mengelola konstruksi.

Di banyak yurisdiksi, sertifikasi wajib atau jaminan atas pekerjaan yang diselesaikan atau bagian dari pekerjaan diperlukan. Tuntutan untuk sertifikasi ini mengandung tingkat risiko yang tinggi – oleh karena itu, inspeksi berkala terhadap pekerjaan yang berlangsung di lokasi diperlukan untuk memastikan bahwa kepatuhan terhadap desain itu sendiri serta dengan semua undang-undang dan izin yang relevan.
Praktik alternatif dan spesialisasi

Dekade terakhir telah melihat munculnya spesialisasi dalam profesi. Banyak arsitek dan firma arsitektur fokus pada jenis proyek tertentu (misalnya, layanan kesehatan, ritel, perumahan umum, manajemen acara), keahlian teknologi atau metode pengiriman proyek. Beberapa arsitek mengkhususkan diri sebagai kode bangunan, amplop bangunan , desain berkelanjutan , penulisan teknis , pelestarian bersejarah (AS) atau konservasi (Inggris), aksesibilitas dan bentuk lain dari konsultan spesialis.

Banyak arsitek memilih untuk pindah ke pengembangan real estat (properti) , perencanaan fasilitas perusahaan, manajemen proyek , manajemen konstruksi, desain interior , perencanaan kota, atau bidang terkait lainnya.

Persyaratan profesional untuk arsitek

Meskipun ada variasi dari satu tempat ke tempat, sebagian besar arsitek dunia diharuskan untuk mendaftar dengan yurisdiksi yang sesuai. Untuk melakukannya, arsitek biasanya diminta untuk memenuhi tiga persyaratan umum: pendidikan, pengalaman, dan pemeriksaan.

Persyaratan pendidikan umumnya terdiri dari gelar sarjana arsitektur. Persyaratan pengalaman untuk kandidat gelar biasanya dipenuhi oleh praktikum atau magang (biasanya dua hingga tiga tahun, tergantung pada yurisdiksi). Akhirnya, Ujian Registrasi atau serangkaian ujian diperlukan sebelum lisensi.

Profesional yang terlibat dalam desain dan pengawasan proyek-proyek konstruksi sebelum akhir abad ke-19 tidak perlu dilatih dalam program arsitektur terpisah dalam lingkungan akademik. Sebaliknya, mereka sering dilatih di bawah arsitek yang mapan. Sebelum zaman modern, tidak ada perbedaan antara arsitek, insinyur dan sering seniman, Dan judul yang digunakan bervariasi tergantung pada lokasi geografis. Mereka sering membawa gelar master builder atau surveyor. Setelah menjalani beberapa tahun sebagai magang (seperti Sir Christopher Wren ). Studi formal arsitektur di lembaga-lembaga akademik memainkan peran penting dalam pengembangan profesi secara keseluruhan, berfungsi sebagai titik fokus untuk kemajuan teknologi dan teori arsitektur.
Biaya

Struktur biaya arsitek biasanya didasarkan pada persentase dari nilai konstruksi, sebagai tarif per unit area dari konstruksi yang diusulkan, tarif per jam atau biaya lump sum tetap. Kombinasi dari struktur ini juga umum. Biaya tetap biasanya didasarkan pada biaya konstruksi proyek yang dialokasikan dan dapat berkisar antara 4 dan 12% dari biaya konstruksi baru, untuk proyek komersial dan kelembagaan, tergantung pada ukuran dan kompleksitas proyek. Proyek perumahan berkisar antara 12 hingga 20%. Proyek renovasi biasanya menghasilkan persentase lebih tinggi, setinggi 15-20%.

Keseluruhan penagihan untuk perusahaan arsitektur sangat beragam, tergantung pada lokasi dan iklim ekonomi. Billings secara tradisional tergantung pada kondisi ekonomi lokal tetapi, dengan globalisasi yang cepat, ini menjadi kurang dari faktor untuk perusahaan internasional yang lebih besar. Gaji juga bervariasi, tergantung pada pengalaman, posisi dalam perusahaan (arsitek staf, mitra, atau pemegang saham, dll.), Dan ukuran dan lokasi perusahaan.

Organisasi Arsitek Profesional
Daftar organisasi arsitektur profesional, sejumlah organisasi profesional nasional ada untuk mempromosikan karir dan pengembangan bisnis dalam arsitektur.

  • Persatuan Arsitek Internasional (UIA)
  • Institut Arsitek Amerika (AIA) USA
  • Institut Kerajaan Arsitek Inggris (RIBA) Inggris
  • Arsitek Pendaftaran Dewan (ARB) Inggris
  • Institut Arsitek Australia (AIA) Australia
  • Institut Arsitek Afrika Selatan (SAIA) Afrika Selatan
  • Asosiasi Arsitek Berlisensi (ALA) USA
  • Hadiah, penghargaan, dan judul

 

Leave a reply